Mutasi dan Langkah Bupati Fauzi yang Sulit Diterka – Jejak

logo

Mutasi dan Langkah Bupati Fauzi yang Sulit Diterka

Selasa, 5 September 2023 - 16:02 WIB

7 bulan yang lalu

Kusmawati (kanan) dipromosikan menjadi Sekretaris Dinas Sosial dan P3A Sumenep (Foto/Jejak.co)

JEJAK.CO, Sumenep – Politik Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo sulit diterka. Ketika para politisi ramai-ramai mendepak lawannya, Fauzi malah merangkul.

Salah satu bukti dalam hal mutasi jabatan yang dilakukan Bupati Sumenep terhadap puluhan aparatur sipil negara atau ASN pada Jumat (1/9/2023).

Mutasi yang dilakukan pada akhir minggu lalu itu memunculkan spekulasi. Pasalnya, Kusmawati yang diketahui istri Herman Dali Kusuma, politisi kawakan PKB itu tiba-tiba meroket, naik dari Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan dan KB menjadi Sekretaris Dinas Sosial.

Langkah Achmad Fauzi Wongsojudo sebagai politisi PDI Perjuangan yang memberi jabatan baru pada istri Ketua DPRD Kabupaten Sumenep periode 2014-2019 sulit ditebak. Apakah langkat bupati sedang berlaku adil kepada aparatur negara dengan pangkat dan kedudukan atau sedang mengirim isyarat politik terhadap PKB?

“Keputusan bupati memberi kedudukan kepada istri politisi PKB itu multi tafsir. Apakah bupati sedang menjalankan misi politik dengan merangkul PKB atau sedang menjalankan misi pemerintahan sesuai kompetensinya,” kata Wildan Rasaili.

Dosen Universitas Wiraraja itu kemudian menegaskan bahwa mutasi yang dilakukan oleh setiap kepala daerah selalu memiliki dimensi politik. Hal itu menjadi rahasia umum.

“Pendekatan mutasi dan pengangkatan ASN idealnya melalui meritokrasi, sejauhmana kompetensi, kapabilitas dan kesesuaian dengan posisi baru yang akan ditempati. Namun jika itu tidak tampak maka potensi pendekatan politik yang dilakukan,” ujarnya.

Apapun yang yang terjadi, alumni Universitas Gadjah Mada Yogyakarta itu berharap ASN yang naik promosi maupun demosi bekerja sesuai dengan visi misi bupati dengan tagline “Bismillah Melayani”.

Sebelumnya, Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo berpesan kepada seluruh aparatur sipil negara agar amanah jabatan baru dikerjakan sesuai tugas dan fungsinya.

“Pejabat yang mendapat amanah jabatan baru jangan bertanya apa yang harus dikerjakan, jangan selamanya hanya menunggu perintah saja, namun hendaknya mempunyai pemikiran saya harus mengerjakan apa, supaya bisa langsung bekerja nyata,” kata Fauzi saat sambutan pada mutasi di Pendopo Keraton Sumenep minggu lalu. (rei)


Baca Lainnya