NU Sumenep Awali Hari Santri 2023 dengan Istigasah Keselamatan Lingkungan – Jejak

logo

NU Sumenep Awali Hari Santri 2023 dengan Istigasah Keselamatan Lingkungan

Selasa, 3 Oktober 2023 - 08:41 WIB

5 bulan yang lalu

PCNU Sumenep mengawali rangkaian kegiatan Hari Santri 2023 dengan istigasah untuk keselamatan lingkungan (Foto/Jejak.co)

JEJAK.CO, Sumenep – Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Sumenep mengawali kegiatan Hari Santri 2023 dengan istigasah untuk keselamatan lingkungan, Senin (2/10/2023).

Istighatsah yang berlangsung di pantai, tepatnya di Desa Bantelan, Kecamatan Batuputih diawali dengan kirab santri oleh ratusan kader GP Ansor dan Banser dari empat kecamatan, yakni Gapura, Dungkek, Batang-Batang dan Batuputih.

Ketua PCNU Sumenep KH A Pandji Taufiq menjelaskan tentang pentingnya menjaga keselamatan lingkungan. Menurutnya, saat ini tengah terjadi krisis pangan yang melanda 20 negara. Sehingga membangun kesadaran bersama untuk menjaga lingkungan adalah hal yang perlu diperhatikan oleh Nahdlatul Ulama.

“Kita tahu saat ini, semua negara tengah menghadapi krisis pangan. Bahkan isu lingkungan ini menjadi tema pembicaraan di konferensi antar pemimpin negara. KTT di Bali, KTT di India dan KTT ASEAN tak luput dari pembahasan soal krisis pangan. Maka NU juga harus demikian,” ungkapnya.

Pria yang karib dipanggil Kiai Pandji kemudian menyebutkan, krisis pangan terjadi akibat dari kekeringan. Sementara kekeringan disebabkan oleh pemanasan global. Maka yang biasanya banyak negara menjadi importir beras, saat ini sudah menahan pangan karena khawatir di negaranya sendiri kehabisan stok.

“Di Indonesia sendiri mau membeli beras ke luar negeri sangat sulit. Jadi tak ada salahnya NU membahas lingkungan,” tambahnya.

Bila keselamatan lingkungan tak kunjung disadari bersama, lanjut Kiai Pandji, bukan tidak mungkin krisis pangan juga melanda Sumenep. Apalagi, saat ini di sejumlah wilayah di Sumenep juga tengah mengalami kekeringan.

“Mengapa kekeringan ini terjadi? Karena sekarang ini kita sudah menjadi tukang tebang. Bukan tukang tanam. Padahal para leluhur kita dulu sebaliknya. Banyak menanam daripada menebang,” terangnya.

Pihaknya berharap kepada seluruh elemen struktur dan kultur NU untuk bersama-sama menjaga keselamatan lingkungan. Salah satunya dengan menggalakkan penanaman pohon. Ia pun mendorong pengurus NU untuk bersama-sama memasifkan gerakan ini sebagai bentuk menjaga keselamatan lingkungan.

“Makanya salah satu rangkaian Hari Santri 2023 ini ada menanam pohon. Jika ini kita masif lakukan, insya Allah akan memberi dampak positif. Pengurus NU misalnya, mulai dari ranting sampai PC, satu orang menanam satu pohon, jumlahnya sekitar 2000. Apalagi jika bisa mengajak keluarga dan koleganya. Tentu sangat luar biasa,” pintanya.

Santri dan Lingkungan Seperti Dua Sisi Mata Uang

Apa kaitannya Hari Santri 2023 dengan isu-isu lingkungan? Kiai Pandji lantas menegaskan bahwa kesantrian dan lingkungan adalah dua sisi mata uang yang tak bisa dipisahkan. Baik secara ideologis maupun historis.

“Karena yang rajin menanam itu memang santri, dulunya. Yang dekat dengan lingkungan dan alam itu santri. Juga, kalau lingkungannya rusak, tentu pesantren tutup. Makanya, Hari Santri ini menjadi momen yang tepat untuk bersama-sama menyadari betapa pentingnya menjaga keselamatan lingkungan,” tegasnya.

Sementara itu, Rais PCNU Sumenep, KH Hafidhi Sarbini dalam tausiyahnya menuturkan, bahwa Hari Santri selaras dengan nilai-nilai Islam yang ada dalam Al-Qur’an. Sebab hanya santri yang memiliki kaitan kuat dengan para ulama dan orang-orang alim.

Lebih jauh, lanjut Kiai Hafidhi, Hari Santri menjadi satu kesempatan penting bagi semua pihak untuk merefleksikan entitas kesantrian. Sebagai seorang santri, hendaknya tidak lupa untuk menghormati dan ta’dzik kepada orang-orang alim dan para ulama.

“Hormat dan ta’dzim kita sebagai santri, jangan hanya berlaku kepada mereka yang telah mengajarkan ilmu kepada kita. Tetapi seharusnya kepada semua ulama dan orang-orang alim, wajib kita hormati dan ta’dzimi,” ungkap Kiai Hafidhi saat menyampaikan tausiyah.

Rangkaian Kegiatan Hari Santri PCNU Sumenep

Ketua Panitia Hari Santri 2023 PCNU Sumenep, Kiai Abdul Wasid menyampaikan, bahwa dalam memperingati Hari Santri 2023, pihaknya telah mencanangkan sejumlah kegiatan yang akan berlangsung selama satu bulan ke depan.

Di antaranya, pertama, Istighatsah Keselamatan Lingkungan dan Pembukaan Hari Santri 2023. Kedua, Eksibisi Futsal PCNU Sumenep bersama Kemenag Sumenep. Ketiga, Warga NU Menanam. Keempat, Musabaqah Qiraatul Kitab Fathul Qarib. Kelima, Jalan-Jalan Santri bersama Gubernur Jawa Timur. Keenam, Anugerah Santri 2023, dan ketujuh, Maulid Nabi dan Istighatsah Santri.

Untuk kegiatan Maulid Nabi dan Istighatsah Santri, lanjut Kiai Wasid, dilaksanakan secara kolektif di masing-masing struktur NU. Mulai dari PRNU, MWC NU, PAC dan PC Banom, lembaga hingga PCNU Sumenep.

Sebagai informasi, turut hadir dalam Istighatsah Keselamatan Lingkungan dan Pembukaan Hari Santri 2023, jajaran Syuriah dan Tanfidziyah PCNU Sumenep, MWCNU dan PRNU se-Sumenep. (*)


Baca Lainnya