Ketua PKB Jepara Pimpin Doa Padusan Bersama Bupati – Jejak

logo

Ketua PKB Jepara Pimpin Doa Padusan Bersama Bupati

Sabtu, 2 April 2022 - 17:58 WIB

2 tahun yang lalu

Ketua DPC PKB Jepara KH. Nuruddin Amin atau Gus Nung bersama Bupati Jepara Dian Kristiandi dan sejumlah pimpinan partai politik (Foto/Jejak.co)

JEJAK.CO, Jepara – Ketua DPC PKB Jepara KH. Nuruddin Amin atau Gus Nung mengikuti Padusan atau mandi bersama yang digelar Bupati Jepara Dian Kristiandi, Jumat (1/4/2022).

Gus Nung yang juga sebagai Wakil Ketua DPRD Jepara, mengikuti padusan bersama pimpinan partai politik lainnya, di antaranya H. Bambang Harsono (PAN), H. Ahmad Fauzi (Golkar) H. Masykuri (PPP), dan H.M. Latifun (Demokrat). Sebum mandi, Gus Nung memimpin doa.

Kegiatan padusan menyambut Ramadan yang digelar Bupati Jepara ini mendapat apresiasi dari Gus Nung. Menurutnya, Bupati Jepara telah melakukan satu kegiatan (padusan) yang dapat menjaga kebudayaan Jawa, dan relevan dengan tuntunan nabi. Sebab, padusan merupakan tradisi Jawa yang di legitimasi oleh sabda nabi.

Ketua DPC PKB Jepara sekaligus Wakil Ketua DPRD Jepara KH. Nuruddin Amin atau Gus Nung (Foto/ist.)

“Sebenarnya Rasulullah memerintahkan untuk membersihkan diri lahir dan batin.
Secara batin bertobat kepada Allah secara lahir membersihkan lahir kita,” kata Gus Nung saat ditanya padusan menurut agama Islam.

Bahkan Rasullullah, kata Gus Nung, memberikan contoh mandi dan menggunakan pakaian yang bagus dan wewangian. Semua itu untuk menunjukkan bahwa umat Islam gembira atas kedatangan bulan Ramadan.

“Kebetulan di Jawa ada tradisi padusan atau mandi bersama dalam suatu kolam biasanya, ini di sungai. Mengapa mencari sungai di Desa Tempur karena airnya bersih,” paparnya.

Tradisi padusan jelang Ramadan.

Lebih jauh ia menjelaskan, padusan atau mandi bersama diniatkan mandi taubat. Dengan demikian, padusan dalam rangka membersihkan diri secara batin juga mandi secara fisik agar bersih dari semua kotoran.

“Makanya saya tadi membaca doa yang artinya saya niat mandi untuk taubat dari segala dosa karena Allah SWT,” kata Gus Nung, menambahkan.

Penulis : Ahmad Ainol Horri

 

 

 


Baca Lainnya